Thursday, January 31, 2013

KENAPA DUNIA ISLAM MENJADI SASARAN PEMUSNAHAN






Hadis ke - 2

KENAPA DUNIA ISLAM MENJADI SASARAN PEMUSNAHAN
Hadith ke 2  tentang Peristiwa Akhir Zaman

Ertinya:
Daripada Ummul Mu'minin , Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah saw.) ,beliau berkata," (Pada suatu hari) Rasulullah saw. masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cernas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya'juj dan Ma'juj seperti ini", dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebe!ahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyararkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan dikalangan kami masih ada orangorang yang shaleh?" Lalu Nabi saw. bersabda "Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak".
H.R. Bukhari Muslimi
Keterangan
Hadis di atas rnenerangkan bahawa apabila di suatu tempat atau negeri sudah terlarnpau banyak kejahatan, kemungkaran dan kefasiqan, maka kebinasaan akan menimpa semua orang yang berada di tempat itu. Tidak hanya kepada orang jahat sahaja, tetapi orang-orang yang shaleh juga akan dibinasakan, walaupun masing-masing pada hari qiamat akan diperhitungkan mengikut amalan yang telah dilakukan.
Oleh itu, segala macam kemungkaran dan kefasiqan hendaklah segera dibasmikan dan segala kemaksiatan hendaklah segera dimusnahkan, supaya tidak terjadi malapetaka yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang melakukan kemungkaran dan kejahatan tersebut, tetapi ianya menimpa semua penduduk yang berada di tempat itu.
Dalarn hadis di atas, walaupun disebutkan secara khusus tentang bangsa Arab tetapi yang dimaksudkan adalah seluruh bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus adalah kerana Nabi kita saw. sendiri dari kalangan mereka, dan yang menerima Islam pada masa permulaan penyebarannya adalah kebanyakannya dari kalangan bangsa Arab dan sedikit sekali dari bangsa yang lain . Begitu pula halnya dalam masalah yang berkaitan dengan maju-mundurnya Umat Islam adalah banyak bergantung kepada maju-mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Selain daripada itu, bahasa rasmi Islam adalah bahasa Arab.
Kemudian Ya'juj dan Ma'juj pula adalah dua bangsa (dari keturunan Nabi Adam as.) yang dahulunya banyak membuat kerosakan di permukaan bumi ini, lalu batas daerah dan kediaman mereka ditutup oleh Zul Qarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga, maka dengan itu mereka tidak dapat keluar, sehinggalah hampir tibanya hari qiamat. Maka pada masa itu dinding yang kuat tadi akan hancur dan keluarlah kedua-dua bangsa ini dari kediaman mereka lalu kembali membuat kerosakan dipermukaan bumi ini. Apabila ini telah terjadi, ia menandakan bahawa hari qiamat sudah dekat sekali tibanya.



 dipetik dari buku yang telah di susun oleh Abu Ali Al Banjari An Nadwi (Ahmad Fahmi Zamzam) untuk renungan kita bersama. Insya'allah dengan berkat keinsafan kita, dapat kita mengambil iktibar dengan kejadian masa kini, mudah-mudahan ia membawa petunjuk kepada orang-orang yang bertakwa


TAQWA DAN PERPADUAN ASAS KESELAMTAN DI AKHIR ZAMAN



TAKWA DAN PERPADUAN ASAS KESELAMATAN DI AKHIR ZAMAN
Hadith ke 1 : tentang Peristiwa Akhir Zaman


Ertinya:
Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, "Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami." Lalu baginda pun bersabda, "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat."
H.R. Abu Daud dan Tirmizi
Keterangan
Hadis diatas mengandungi pesanan-pesanan yang sangat berharga daripada Rasulullah saw. bagi umatnya, terutama bila mereka berhadapan dengan zaman yang penuh dengan kacau bilau dan perselisihan iaitu seperti zaman yang sedang kita hadapi sekarang ini. Oleh itu sesiapa yang mahu selamat maka hendaklah ia mengikuti tunjuk ajar yang telah disabdakan oleh Rasulullah saw. dalam hadis, iaitu:

Pertama: Hendaklah ia menlazimi takwa kepada Allah dalam keadaan apa jua dengan mengerjakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya.

Kedua: Mentaati perintah pihak yang menguruskan hal ehwal kaum muslimin walaupun seandainya mereka terdiri daripada golongan hamba, selama mereka berpegang dengan Al Quran dan sunnah Nabi saw. dan sunnah-surmah kulafa Ar Rasyidin, kerana patuh kepada penguasa yang mempunyai sifat-sifat ini bererti patuh kepada Al Quran dan Hadis Nabi saw.

Ketiga: Berpegang teguh kepada sunnah Nabi saw. dan sunnah para kulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Abu Bakar, 0mar, Osman dan Ali r.a.) yang mana mereka telah mendapat petunjuk daripada Allah Taala, iaitulah berpegang kepada fahaman dan amalan ahli sunnah waljamaah yang mana hanya penganut fahaman ini sahaja yang mendapat jaminan selamat daripada api neraka dan yang bertuah mendapatkan syurga pada hari kiamat nanti.  

Keempat: Menjauhi perkara-perkara bid'ah dholalah, iaitu apa jua fahaman dan amalan yang ditambah kepada agama Islam yang sempurna ini, pada hal tidak ada dalil atau asal dan contoh dari agama. Sekiranya ada asal atau dalil, maka tidaklah perkara-perkara yang baru itu dikatakan bid'ah menurut pengertian syarak (bukan bid'ah dholalah) tetapi hanya dinamakan bid'ah menurut pengertian loghat atau bahasa sahaja (jaitulab bid'ah hasanah).

dipetik dari buku yang telah di susun oleh Abu Ali Al Banjari An Nadwi (Ahmad Fahmi Zamzam) untuk renungan kita bersama. Insya'allah dengan berkat keinsafan kita, dapat kita mengambil iktibar dengan kejadian masa kini, mudah-mudahan ia membawa petunjuk kepada orang-orang yang bertakwa

Wednesday, January 30, 2013

PASTIKAN KERETA MENYARA KITA

gambar hiasan

Kesempatan tengahari berbual dengan rakan bisnes. seorang lepasan Mesar yang otak bisnes. dia manyatakan "anta kena pastikan jangan sampai kita berhabisan duit buat bayar kereta. biar kereta yang menyara kita, lanyak betul betul kereta itu jangan sayang sangat'

Kini beliau mempunyai 7 kereta yang digunakan untuk buat sewa kereta 3 daripadanya kereta mewah. bahkan 20 kereta kepunyaan orang perseorangan yang digunakan secara usahasama.

Kadang - kadang terfikir juga, sahabat ni baru mencecah umur 30 tahun, aku nie baru mencecah umur 40 tahun, berhempas pulas melepaskan diri dari belengu hutang, tapi anak muda ini stady aje. hemm. untungnya mereka yang menggunakan otak kurniaan Allah untuk kehidupan mereka.

kadang kadang terfikir juga kenapa anak muda lepasan U banyak menggangur, sibuk hantar resume minta jadi hamba orang. sedangkan potensi pada diri lagi hebat dari resume.... merenung panjnaggg.

ADAB BERBEZA PENDAPAT

Selepas kuliah, sambil minum minum dengan Jemaah, tiba-  tiba saya di soal. Ustaz bila islam akan bangkit sampai sekarang masih berpecah?

Dr Taha Jabir semasa saya ke Mesir 2010

saya mengulas, untuk bersatu dan menjadi satu adalah mustahil, Ingat Doa Nabi yang Allah tangguhkan kabulnya iaitu umat Islam akan bersatu sehingga akhir zaman. Apa yang penting adab - adab berbeza pandang dalam Islam. adakah kita menjaga adab adab kita dalam berbeza pandangan dengan rakan - rakan.

cuba baca buku "adabul ikhtilaf fi Islam" karangan Taha Jabir. batasan mana kita boleh berbeza pandangan dan batasan mana kita mesti tegas.

kita kena ingat sunnahtullahnya prasyarat hari Qiamat adalah, akan berlakunya pecah belah dan kerosakkan yang parah dalam umat manusia. jika kita bersatu tanpa masalah maknanya Qiamat amat jauh lagi. maka ingatlah kita segala kerosakan umat dan perpecahan umat adalah memberi makna Qiamat sudah terlalu hampir. Daripada kita terlalu sibuk berbeza pendapat marilah kita mempersiapkan diri untuk berdepan dengan sistem dajjal, seterusnya mati dalam keimanan dan Islam.

kesimpulannya adakah kita sudah bersedia untuk berlapang dada dan menangani perbezaan pandangan.

Jemaah tersebut tersenyum.. sahaja

Tuesday, January 29, 2013

JONGKONG EMAS PENDINDING RUMAH

senyum kambing... di awal pagi

Semalam semasa selepas kuliah, ada jemaah bertanya tentang kegunaan jongkong emas untuk menghalau jin dan pendinding rumah, apa komen ustaz?

saya jawab : wah, saya ingat sekarang orang beli emas untuk pelaburan, ada yang guna untuk perawatan juga,

jemaah itu berkata : menurut jiran saya itu, emas itu tidak boleh dijual, kalau dijual ia akan menjadi hitam...

saya kata: hemm, nampaknya ini sudah masuk isu kurafat. prinsipnya begini, jika tuan punya jongkong emas menjadikan emas itu pendinding dan ia yakin ada kuasa pada jongkong emas itu untuk menghalau jin, maka itu sudah syirik, sebab keyakian terhadap adanya kuasa lain selain Allah. ingat yang berkuasa hanya Allah nak halau atau panggil jin. apa apa bentuk perantaran hanya simbol sahaja yang sebenarnya Allah yang mengizinkan semuanya terjadi.

masyarakat kita semakin moden tapi pemikiran semakin kebelakang.

"teringat kuliah di Pasir Pelangi : kerja utama kita hari ini untuk membentuk pemikiran masyarakat ; buruk baik sesebuah masyarakat amat tergantung dengan cara mereka berfikir.

banyakkan kita berdoa :

:تقول : اَللّـهُمَّ اِنّي اَعُوذُ بِكَ مِنْ نَفْس لا تَشْبَعُ وَمِنْ قَلْب لا يَخْشَعُ وَمِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ وِ مِنْ صلاةٍ لا تُرْفَعُ وَمِنْ دُعآءٍ لا يُسْمَعُ اَللّـهُمَّ اِنّي أَسْأَلُكَ الْيُسْرَ بَعْدَ الْعُسْرِ وَالْفَرَجَ بَعْدَ الْكَرْبِ وَالرَّخاءَ بَعْدَ الشِّدَّةِ اَللّـهُمَّ ما بِنا مِنْ نِعْمَة فَمِنْكَ لا اِلـهَ اِلاّ اَنْتَ اَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوبُ اَلِيْكَ .

Monday, January 28, 2013

MENGAPA KITA MENGHARAP

sebagai manusia normal, pastinya kita mahukan sesuatu yang baik untuk diri kita, harap Allah menunaikan harapan kita. bagaimanakah kita mnegharap.. Adakah kita bersungguh-sungguh atau sekadar mengharap sahaja.

gambar hiasan


hendak seribu daya tak nak seribu dalih.. tanyalah diri sendiri..

Maka, selarikan harapan anda dengan usaha ikhtiar anda.

Sunday, January 27, 2013

SBB2013

bila join grop Blogger nie, memang ada kehebatan mereka, tahniah atas usaha kalian. terbuka minda saya juga. nampak satu jalan usaha dakwah baru

Wednesday, January 16, 2013

AURASHIFA MALAYSIA




AurAshifa adalah satu sistem program latihan dan perawatan yang sudah berpengalaman lebih dari dua puluh tahun dan telah berjaya menggabungkan konsep-konsep barat yang sangat saintifik seperti konsep Hypnosis dan Hypnotherapy, NLP dengan konsep konsep Spiritual, Esoteris dan Intuisi seterusnya diikat dengan disiplin Ilmu Islam untuk membentuk sikap dan  mindset manusia dalam proses menggembalikannya kepada fitrah dan pembangunan organisasi





CORETAN PENGALAMAN PESERTA AURASHIFA
SITUASI 1:
PENULIS dihipnosis oleh Pak Rahmat dan diberitahu tidak akan mampu bangun daripada kerusi yang diduduki. Kata Pak Rahmat, semakin penulis berusaha untuk bangun, badan menjadi semakin berat.

Memang itu yang penulis rasakan. Biarpun beberapa kali mencuba, namun tetap gagal. Semakin kuat dicuba, badan semakin berat. Penulis bukan tidak sedarkan diri, sebaliknya mampu turut ketawa selepas diketawakan peserta lain kerana gagal bangun daripada kerusi.
SITUASI 2:
SEPASANG suami isteri bertemu Pak Rahmat untuk mengubati penyakit saka dialami si isteri (Puan X), malah mereka juga mengesyaki dia disihir. Pertemuan itu kali kedua selepas pertemuan pertama tiga hari sebelumnya.
Untuk merawat Puan X, Pak Rahmat menggunakan peserta kursus, Norashikin Mohd Amin, 22, atau Shikin sebagai perantara kerana dia perlu bersentuhan dengan Puan X.
Pak Rahmat menekap tangannya ke tangan Shikin. Seterusnya Shikin disuruh menggosok perut Puan X dan Shikin berasa tangannya kebas dan menyucuk-nyucuk.
Pak Rahmat menyuruh Shikin mengibas tangan seperti membuang rasa kebas itu dan kembali menggosok perut puan X. Proses itu berulang beberapa kali sehingga Shikin berkata rasa kebas di tangannya hilang.
Moga ada manfaat perkongsian ini
hubungi 0197822897 untuk keterangan lanjut